input output plc

Peran PLC dalam sistem kontrol (Seri Belajar PLC)

Dalam industry otomasi, PLC merupakan inti dari sebuah sistem kontrol. Dengan sebuah program aplikasi kontrol yang disimpan dalam sebuah memori plc yang selanjutnya dieksekusi, plc dapat secara konstan memonitor tiap state sistem melalui signal dari perangkat input. Dan akan diproses lebih lanjut seperti dioutputkan pada perangkat output.

PLC banyak dipakai seperti untuk kontrol tugas sederhana dan berulang-ulang sampai dengan tugas yang rumit yang saling berhubungan dengan controller yang lain atau terhubung dengan sebuah komputer melalui jaringan komunikasi.

Perangkat Input (device input)

Kecerdasan sebuah sistem otomasi juga sangat bergantung pada kemampuan PLC untuk membaca berbagai macam signal baik dari sensor otomatis atau perangkat input manual (Seperti push button, keypad, toggle switch). Atau dengan kata lain untuk mendeteksi suatu benda, memonitor suatu pergerakan, mengecek tekanan atau level cairan dan banyak yang lain, plc akan memproses signal dari suatu perangkat sensor tertentu seperti proximity switch, limit switch,  photoelectric sensor,level sensordan sejenisnya. Tipe dari signal input plc yaitu logik on/off atau tipe analog. Sinyal input dihubungkan ke plc melalui berbagai jenis modul input plc.

Perangkat Output (device output)

Suatu sistem otomatis tidak lengkap jika tanpa dilengkapi perangkat/device output. Beberapa device output yang paling umum adalah motor, solenoida, indikaor relay, buzzer dll. Melalui aktivasi motor dan selenoida plc dapat mengontrol sistem yang sederhanan seperti pick and Place sampai dengan sistem yang kompleks seperti servo positioning system.

Perangkat output lainnya seperti pilot lamp, buzzers dan alarm yang hanya dimaksudkan untuk memberitahukan suatu indikator. Seperti interfacing sinyal input, sinyal dari perangkat output yang dihubungkan ke plc melalui berbagai modul output plc.

 

Tinggalkan Balasan